Sabtu, 02 April 2011

kumpulan puisi ws rendra II

Sajak: Kain Buruk Ayah
Oktober 19, 2010

Kain buruk ayah kalau tiada segala buat menjadi payah jangan sekali-kali diserah nanti hati ayah jadi parah

Ke danau buat basahan
kalau di kepala jadi lilitan
berteleku di surau menyembah Tuhan
dingin malam menyelimuti badan

Jangan diserah kain buruk ayah itu
biar rabak, putus benang beribu
biar renyuk, kedut berdebu
tiada sehari hati ayah jadi sebu

Kain buruk ayahku
kusam dan masam berbau
hari-hari dibasuh ibu
kasih mereka menjadi jitu

Kain buruk ayah kini tiada
sejak ayah emak pergi berdua
kurang sejengkal masih tinggal di beranda
kekal di situ menjadi tanda

Nukilan:
Muzamir
Hulu Kelang, Selangor

11 Komen | Lain-lain | Tagged: Kain Buruk Ayah, sajak | Pautan Kekal
Dikirim oleh Haniey
Sekadar Di Tangga Pentas
Oktober 15, 2010

Di tangga pentas
menggertak menggegar
ramai berdendang
menuntun di tangga kambing
jerihlah bibir-bibir mengukir
bersimpang siur seloka-seloka
liuk gemalai merdu
di seli nista sumbang
entahkan harapan jelata
entahkan bala menimpa.

Tiba-tiba ramai berkebun
bertanamlah cili mereka
ada yang tanam tebu
ada yang tanam belimbing
ada yang kekal menanam sirih
beraya berkunjung
menyendeng tanaman mereka
entahkan harapan jelata
entahkan bala menimpa.

Senyum kambing
di tangga kambing
kecundang bertandang
terus kecundang
surai bersalamlah mereka
meninggalkan pentas
meninggalkan tangga kambing.

Moga-moga reda di persada.


Puisi Buat Bonda

Bonda,
Dalam hati pernah bercerita.
Berkata tentang kita.
Tentang susah senang hidup kita.
Tentang pahit getir perjalanan kita.

Bonda,
Jika dahulu aku buntu.
Jika dahulu aku runsing.
Dan jika dahulu aku buta.
Doa mu masih tak jemu menyusurku.

Bonda,
Biar merpati beralih arah.
Mendung timbul di celahan kaca.
Hujan turun di kutub utara.
Kau insan terindah figura dunia.

Warna memori.
Adakala terluka dan terhiris.
Tiada ku kecil dan tiada ku besar.
Dan bila sang hitam menjelma.
Wajah mu sering bermain di kotak mindaku.
Hingga terbawa di buai lena maya.

Bonda,
Katakan lah apa saja.
Lautan merah aku renangi.
Gunung tertinggi aku daki.
Si pelangi aku cari.
Setia ku tak kan pudar.
Walau datang ribut melanda.

Bonda,
Jika aku pergi dulu.
Jangan ditangisi semua itu.
Tidak ku sanggup melihat dirimu berduka lagi.
Akan ku kenang peristiwa semalam.
Mencintai mu adalah perkara teristimewa.
Buatku bonda.

- NAZA MD NOOR –

Nama Pena: Naza Md Noor
Email: naza_monster@yahoo.com
URL : http://duniakhayalannaza.blogspot.com/

5 Komen | Lain-lain | Tagged: bahasa, Bonda, Ibu, puisi buat bonda, puisi melayu, sajak, sastera melayu | Pautan Kekal
Dikirim oleh Haniey
Mencari Cinta Abadi
Oktober 9, 2010

Ada hati yang terluka,
Ada tangisan di bibir mata,
Ada derita meruntun jiwa,
Ada jiwa tiada bernyawa…

Hati ini sedih sekali,
Ada derita silih berganti,
Ingin pergi membawa diri,
Tempat mengadu hanya Ilahi….

Moga luka boleh diubati,
Moga jiwa hidup kembali,
Moga hati tidak mati,
Moga derita berlalu pergi….

Siapa sangka siapa menduga,
Bahagia dicari derita tiba,
Mengadu nasib pada yang Esa,
Moga tenang seluruh jiwa..

Nukilan:
232128

11 Komen | Lain-lain | Tagged: Cinta Abadi, puisi, Puisi Cinta, Puisi Kecewa, Sajak Moden | Pautan Kekal
Dikirim oleh Haniey
Sajak : Sejak Aku Mengenalmu
Oktober 4, 2010

Sejak aku mengenalimu
kuntum – kuntum bunga
di laman hati
beraroma dengan wangi
menjinakkan kegusaran
yang bertahun – tahun
hidup di rimba keharuan.

Aku ingin mengenali
seluruh daerah hatimu
ingin meneroka jalan
tanpa simpang dan liku
kerana di situ hatiku
akan bermukim
sehingga tamat
seluruh musim.

Sejak mengenalimu
semua pintu mula kubuka
agar kau yang pertama
sudi memasukinya
dan aku sudah
menyusun berhias
mesramu di setiap
ruang dan bahagian
agar lebih akrab
saling sayang menyayang
dengan kepercayaan.

Sejak mengenalimu
kudepa seluas langit
agar kau bisa
rasa dengup jantungku
yang tak pernah berhenti
dengan berharap.

Terima kasih..
rela aku mengenalimu.

~Moktha~
26 September 2010

Sajak : Sejak Aku Mengenalmu

12 Komen | Lain-lain | Tagged: Puisi Cinta, sajak, sajak cinta, Sejak Aku Mengenalmu | Pautan Kekal
Dikirim oleh Haniey
Zaujati
Oktober 3, 2010

Zaujati,
Hamba kepada Tuhanku dan Tuhanmu ini tidak mampu melahirkan isi hatinya kepada sesama manusia
Petunjuk dan jalan daripadaNya agar terlorong adalah matlamat seribu harapan
Agar aku bisa bergelar hamba yang diredhai
Hari demi hari ku tahu bahawa aku adalah seorang hamba
Keterbatasan ilmuku umpama sisa yang tinggal dijari pabila dicelupkn kedalam air lautan
Tiada dapat dibandingkan dengan ilmuNya yang Maha Mengetahui

Zaujati,
Usahlah kau bersedih kerna insan yang hina dina ini
Aku jua sepertimu dan seperti mereka juga dan seperti yang lainnya
Yang sentiasa mengharap dan berhajat akan sesuatu daripadaNya
Tiada apa yang dapatku berikan padamu melainkan sedikit
Tuhanmu Yang Maha Pengasih tidak sesekali mengecewakan kita
Pohonlah apa yang kau mahu padanya agar mendapat kebahagian dunia dan akhirat

Zaujati,
Ku mengerti ku fahami apa yang kau rasa
Ku harap masih ada ruang bagi kita saling berbicara
Bicara hati bicara jiwa bicara apa sahaja
Tiada hijab tiada tabir tiada apa-apa
Yang menjadikan bicara kita itu sebagai suatu rahsia

Zaujati,
Kau zaujahku kaulah sahabatku kaulah penemanku disyurga
Kau dan aku mencari dlm seribu akan satu jalan
Jalan terang yang sampai ke penghujungnya
Bertemu Kekasih yang sedang menanti kita di sana
InsyaAllah akanku pimpin tanganmu bersama²
Tidak sesekaliku lupa segala yang kau curahkan kepadaku
Pengorbananmu dahulu bukan menjadi suatu sejarah
Akanku simpan ia di sudut hatiku yang paling teristimewa

Zaujati……….
Akhir qalamku ini air mataku menitis mengalir
Tanda hatiku tidak dpt menahan apa yg kau rasa
Berat mataku memandang ku tahu berat lagi hatimu memendam
Bersabarlah…bersabarlah…bersabarlah….
Pasti ada hikmah disebalik aku lelaki dan kau wanita dan aku suami dan kau isteri…

al faqir ila rabbihi
Ibnu Nasruddin

4 Komen | Lain-lain | Tagged: luahan hati, puisi, Zaujati | Pautan Kekal
Dikirim oleh Haniey
Sajak : Mengemis Kasih Di Kaki Lima
September 22, 2010
Pengemis Jalanan
Izinkan aku beradu di sini
Berbumbungkan langit
Berselimutkan dingin sembilu
Beralaskan hamparan kotak-kotak
Aku masih mampu terlena
Lebih lena dari tidurmu
Bertemankan mimpi indah
Yang pernah aku alami dulu
Aku juga insan sepertimu
Ingin rasa bahagia
Sedangkan ku pilih untuk berlari
Jauh dari kehidupan realiti
Hingga aku terdampar disini
Dikau yang bergelar insan
Lemparkan sedikit simpati
Agar perutku terisi
Walau hanya sekelumit sisa dari mulutmu
Aku juga punya hati sepertimu
Tetapi disinilah hatiku
Yang ku bawa lari itu
Hati yang telah lama mati
Dikau yang bergelar insan
Hulurkan secubit kasih
Agar aku rasa dihormati
Sebagai penghuni terhormat
Di kaki lima ini……..
Nukilan:
Ayu Mardiana

7 Komen | Lain-lain | Tagged: Kaki Lima, Kasih, Kata-kata, Mengemis, Pengemis Jalanan, puisi melayu, sajak, sajak melayu | Pautan Kekal
Dikirim oleh Haniey
Puisi Buat Suami
Ogos 28, 2010

PUISI BUAT SUAMI

Suamiku…
Usah gusar
Bila melalui jalan sukar
Kerana kita harus sedar
Hidup tidakkan mudah
Jika semangat kita lemah…

Suamiku…
Usah membisu
Jika ada rasa terbuku
Bukankah kita ditakdirkan bersatu
Berkongsi rindu dan sendu
Kerana kita harus tahu
Beratnya beban menanggung pilu…

Suamiku…
Memang tidak mudah
Untuk memulakan alam baru ini
Tetapi kita tongkah dengan seribu tabah
Dan…semusim sudah kita bersama
Semua yang pahit jadi indah
Bila haluan kita searah…

Suamiku…
Menjelang malam ini
Ingin kupinjam cahaya bintang
Biar ia menyinar
Hingga ke siang
Kerana kilaunya adalah
….KASIH SAYANG ISTERIMU…

Kiriman:
Nur Hikmah

Sumber: Majalah

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar